Contoh masa peralihan remaja


       
         Kita akan kembali membahas masalah remaja, banyak hal yang perlu kita bahas mengenai remaja. Berikut contoh masa peralihan remaja.


  • Tinjauan

          Remaja menghadapi berbagai isu perkembangan. Havighurst menyarankan bahwa dua area penting termasuk pekerjaan dan hubungan. Levinson berfokus pada perubahan hubungan dan pada eksplorasi, sementara Erikson mengomentari keintiman dan komitmen untuk tujuan. Super (1963) menunjukkan bahwa eksplorasi dan mengkristal pilihan pekerjaan yang penting bagi remaja yang lebih tua dan dewasa muda. Apa yang tampak jelas adalah bahwa remaja yang lebih tua dan dewasa muda memasuki transisi dengan tujuan menjadi independen berfungsi dewasa, karena mereka berusaha untuk memenuhi berkembang kebutuhan terkait pribadi dan karir. Perubahan yang cepat dan meningkat di pasar tenaga kerja dan pasca-sekolah menengah kesempatan pendidikan berarti bahwa remaja sekarang dihadapkan dengan tantangan untuk memenuhi kebutuhan mereka pribadi dan karir ketika tidak bisa memberikan kepastian atau rasa kontrol pribadi.


  • Transisi Dari SMA

          Sebuah studi longitudinal dengan Amundson, Borgen, dan Tench (dalam pers) menemukan bahwa orang muda meninggalkan sekolah tinggi tidak siap untuk karir realitas saat ini dan bahwa baik karir dan wilayah pribadi kehidupan mereka berada dalam keadaan perubahan dan ketidakpastian. Pada akhir tahun terakhir mereka sekolah tinggi, orang muda dalam penelitian ini menyatakan optimisme tentang memasuki area karir pilihan mereka dan mereka diharapkan menjadi pekerja yang sukses dalam pekerjaan menantang yang menawarkan kepuasan pribadi. Sekitar setengah responden menunjukkan beberapa kekhawatiran tentang pertemuan pasca-sekolah menengah standar masuk. Sekitar 9 dan 18 bulan setelah lulus, depresi, harga diri, dan kecemasan yang berkorelasi dengan berbagai masalah yang dirasakan, termasuk uang, kurangnya dukungan dari keluarga dan teman, atribusi internal masalah transisi umum, atribusi eksternal karier / kerja kesulitan , dan kurangnya kepuasan kerja.

          Pada akhir penelitian, beberapa anak muda diwawancarai. Mereka diminta mengenai faktor yang membantu atau menghambat transisi pasca-sekolah menengah. Faktor positif termasuk keluarga yang mendukung dan teman-teman, menghasilkan uang, memuaskan kegiatan santai, prestasi pribadi, dan keberhasilan pendidikan. Faktor negatif termasuk masalah hubungan, kebingungan karir, kesulitan keuangan, pengangguran, kurangnya kerja memuaskan, kurangnya pasca sekolah menengah kesempatan pendidikan, dan kesulitan dalam menyesuaikan diri dengan tuntutan pasca-sekolah menengah pendidikan.

          Secara perkembangan, anak-anak muda berusaha untuk memenuhi kebutuhan pribadi dan yang berhubungan dengan karier, yang dalam keadaan fluks dan ketidakpastian. Itu jelas bahwa kurangnya kemajuan di satu daerah bisa memiliki pengaruh negatif di sisi lain (misalnya, ketidakmampuan untuk mendapatkan pasca-sekolah menengah masuk pendidikan atau pekerjaan yang dibayar secara drastis dapat mengubah kemampuan seseorang untuk bergerak dari menjadi remaja tergantung kepada orang dewasa mandiri ).

          Sebuah View Expanded Konseling Karir: Kompetensi Engendering
Penelitian di atas menunjukkan kebutuhan untuk pandangan yang lebih luas dari konseling karir; konseling yang mengakui kebutuhan perkembangan anak muda, pengaruh perubahan sosial dan ekonomi, dan pentingnya mendasarkan strategi intervensi pada kompetensi pribadi dan karir, semua dalam konteks berkurang dan mengubah peluang untuk pilihan. Untuk mengatasi hal ini lebih luas dari masalah, kami telah mempekerjakan model kompetensi dengan delapan bidang utama (Amundson, Borgen & Tench, dalam pers): tujuan, pemecahan masalah, kemampuan komunikasi, pengetahuan teoritis, pengetahuan terapan, kemampuan beradaptasi organisasi, manusia- hubungan keterampilan, dan kepercayaan diri. Kami juga telah mengembangkan beberapa strategi konseling yang memfasilitasi transisi halus:

          Mengembangkan Rencana Berganda. Banyak anak muda meninggalkan sekolah tinggi dengan rencana aksi dan sempit dengan beberapa alternatif. Mereka sangat berharap untuk menjadi sukses dengan rencana dan tidak siap untuk menghadapi hambatan. Mengembangkan fleksibilitas dalam perencanaan karir memerlukan rasa tujuan, keterampilan pemecahan masalah, dan beberapa rencana. Strategi membantu termasuk visualisasi, berpikir lateral, pilihan melakukan penilaian dan pengambilan keputusan dalam konteks ketidakpastian (Gelatt ).

          Self-Advokasi dan Pemasaran. Sebagai orang muda bergerak ke arah pendidikan lanjutan, atau ke pasar tenaga kerja, sangat penting bagi mereka untuk pasar dan advokasi untuk diri mereka sendiri. Dengan kesempatan langka dan birokrasi membingungkan, ada kebutuhan untuk mengembangkan keterampilan komunikasi, kepercayaan diri, kemampuan beradaptasi organisasi, dan efektivitas dalam hubungan manusia. Hal ini memerlukan kegiatan seperti mentoring, praktek peran-bermain, dan dukungan ekonomi, emosional, dan informasi yang sedang berlangsung.

          Mengelola Mengubah Hubungan. Perubahan emosi dan sosial remaja pengalaman dapat menantang anak muda ketika mereka mencoba untuk mengatasi hambatan dalam sistem pendidikan dan pasar tenaga kerja. Teman memberikan dukungan emosional, tapi ini adalah saat ketika pola persahabatan berubah. Orang tua dibutuhkan untuk emosional, material, dan dukungan informasi, tetapi, pada saat yang sama, mereka perlu untuk memungkinkan orang muda ruang yang cukup untuk mengembangkan rasa mereka sendiri identitas. Mengatasi masalah hubungan dapat difasilitasi melalui komunikasi, pelatihan hubungan manusia, dan pemecahan masalah, yang mengaburkan sebagian besar perbedaan tradisional antara karir dan konseling pribadi.

          Memenuhi Kebutuhan Dasar. Kaum muda memiliki kebutuhan yang kuat untuk masyarakat. Kebutuhan sentral lainnya termasuk memiliki rasa arti dalam hidup, keamanan fisik dan emosional, dan struktur dasar dalam hubungan dan hidup. Sebagai orang muda Mover luar sekolah tinggi, banyak dari kebutuhan dasar memerlukan revaluasi. Selain mengubah hubungan, muncul pertanyaan tentang bagaimana untuk membuat hidup, bagaimana merencanakan kegiatan yang berarti, dan bagaimana untuk secara efektif mengelola waktu. Untuk memfasilitasi perubahan ini, kaum muda harus membangun rasa tujuan dan memahami bagaimana mereka memenuhi kebutuhan mereka saat ini dan masa depan. Konselor dapat membantu memperjelas masalah ini. Tanpa jenis bantuan perkembangan, anak muda sering tidak memiliki ketahanan untuk manuver di dalam lingkungan pasar yang semakin kompetitif pendidikan dan tenaga kerja.

          Mengatasi Stres. Masa remaja adalah masa stres yang cukup besar. Sementara banyak stres dengan dapat diminimalkan melalui dukungan, ketekunan, dan pengambilan keputusan dan perencanaan aktif, masih akan ada saat-saat ketika orang muda menemukan dirinya dalam situasi sulit. Mengatasi stres dikaitkan dengan berbagai kompetensi seperti kemampuan beradaptasi organisasi, hubungan manusia, pemecahan masalah, dan kepercayaan diri. Strategi khusus untuk manajemen stres mencakup teknik relaksasi, mengelola 'berbicara sendiri', fokus, dan menggunakan sistem dukungan.
Mengatasi Macet. Kami terkejut pada sejauh mana kaum muda dipengaruhi oleh kerugian pribadi yang beragam. Kerugian ini terlibat kematian dalam keluarga (orang tua biasanya besar) dan pengalaman pemisahan orang tua dan perceraian. Dampak dari kerugian atas peristiwa karir cukup besar, menunjukkan kebutuhan yang nyata bagi pemuda untuk mengembangkan kompetensi dalam menangani kehilangan dan berduka. Konseling dalam domain ini mengaburkan banyak perbedaan tradisional antara daerah pribadi dan karir.

          Bridging Program. Banyak anak muda tidak memiliki "hands-on" pengalaman karena mereka berusaha untuk memasuki dunia kerja. Banyak juga tidak terbiasa dengan, dan takut, pindah ke pasca-sekolah menengah pendidikan. Untuk mengatasi kekhawatiran ini, konselor perlu mengembangkan pengalaman kerja dan program pendidikan co-op untuk membantu kaum muda memperoleh pengalaman yang diperlukan. Program pendidikan pasca-sekolah menengah masuk juga dapat memainkan peran penting dalam mengurangi kesulitan transisi.
Informasi dan Akses Informasi. Tantangan di era informasi tidak hanya bagaimana mengumpulkan informasi, tetapi bagaimana mengubah informasi menjadi pengetahuan pribadi yang relevan. Kaum muda perlu up-to-date informasi mengenai karier, program pendidikan, dan tren pasar. Mereka juga harus mengembangkan kemampuan untuk menilai relevansi dari informasi. Memperoleh keterampilan ini melibatkan baik teoritis dan pengetahuan terapan. Konseling strategi dalam domain ini termasuk membantu kaum muda mengembangkan penelitian, wawancara, dan kritis analisis keterampilan.
Kesimpulan

Luasnya komponen di atas menunjukkan bahwa :

Konseling karir perlu mencakup rentang yang lebih besar isu. Pribadi dan masalah karir yang saling terkait bagi kaum muda. Cara-cara di mana orang muda membuat beberapa transisi mereka pengalaman sangat mempengaruhi psikologis mereka menjadi baik. Keluarga dan teman-teman membentuk dasar yang kuat untuk mendukung dalam masa transisi.

REFERENSI

          Amundson, NE, Borgen, WA, & Tench, E. "Kepribadian dan kecerdasan dalam pendidikan karir dan konseling bimbingan kejuruan." Dalam DH Saklofske & M. Zeidner. International Handbook of Kepribadian dan Intelijen, New York: Plenum.

Erikson, E. H. Identitas pemuda dan krisis. Jakarta: W. Norton.

Gelatt, H. B. "Positif ketidakpastian: Sebuah keputusan baru membuat kerangka untuk konseling." Jurnal Psikologi Konseling.

Havighurst, R. J. Perkembangan tugas dan pendidikan. New York: David McKay.

Levinson, D. Musim kehidupan seorang pria. New York: Ballantine.

Super, D. E. Pengembangan karir: Esai dalam pengembangan kejuruan. New York: College Entrance Pemeriksaan Dewan.

William Borgen dan Norm Amundson adalah profesor di Departemen Psikologi Konseling.

          ERIC Digests berada dalam domain publik dan dapat bebas direproduksi dan disebarluaskan. Publikasi ini didanai oleh Departemen Pendidikan Amerika Serikat, Kantor Penelitian dan Perbaikan, Kontrak No RR93002004. Pendapat yang dikemukakan dalam laporan ini tidak mencerminkan posisi dari Departemen Pendidikan Amerika Serikat, OERI, atau ERIC / CASS.

Demikian pembahasan kami mengenai contoh masa peralihan remaja. jika ada tambahan atau kekeliruan dalam artikel ini, silakan beri komentar di kotak yang sudah kami sediakan.

baca juga :

Beberapa Hal Penting Yang Perlu Ditanamkan Pada Diri Anak


0 comments:

Poskan Komentar